Pura Gunug Kawi

Pura Gunug Kawi
Gunug Kawi adalah sebuah kuil kuno berbatu yang terletak di Sungai Pakerisan, dekat desa Tampaksiring - Kabupaten Gianyar di Bali. Kompleks arkeologi ini dipahat dari batu yang hidup, dating kembali ke abad ke-11. Candi dengan keagungan dan kekayaan dalam sejarah telah diusulkan oleh Gubernur Bali yang akan terdaftar di Situs Warisan Dunia.

Pedesaan di mana kompleks terletak menawarkan pemandangan indah subur dan jalan setapak ke bawah untuk mencapai kuil, melewati sawah yang spektakuler. The pemandangan alam menarik, mistis, dan pembesar dari jalan setapak, yang mengarah dari jalan ke candi akan lebih mengesankan, dengan suara air menetes sepanjang saluran irigasi di bagian bawah lembah. Satu-satunya suara yang Anda dengar adalah bahwa yang dihasilkan oleh petani yang bekerja pada sawah mereka.

Untuk mencapai kompleks, pengunjung harus berjalan sekitar 600 meter dari tempat parkir ke loket tiket kemudian berjalan di atas sekitar 315 tangga batu. Sebelum mengambil salib di jembatan di bagian bawah lembah, Anda dapat melihat monumen batu pertama. Kelompok lain dari monumen batu yang diukir di sisi kiri candi induk di seberang sungai.

Monumen berbentuk relief di sebuah bukit batuan padat, yang biasa disebut "candi". Ada yang berbentuk seperti menara pemakaman, mengatakan identitas tokoh kerajaan dihormati di sini. Mereka sebagian besar ditemukan di seluruh Jawa Tengah dan Jawa Timur.

Sebagai sumber dari buku-buku sejarah tentang Bali dan terkait dengan informasi yang diberikan oleh perawatan pengambil candi, Ketut Raharja menyarankan agar Kelima 'candi' dalam kelompok utama dibangun untuk Raja Udayana, ratunya Jawa Gunapriya, selir, terkenal nya putra sulung Airlangga yang memerintah atas Jawa Timur, dan putra bungsunya anak Wungsu. Memerintah seluruh Bali dari AD 1050-1077, Anak Wungsu diyakini telah menyerah kerajaannya menjadi pertapa agama.

Di sebelah kanan dari ansambel utama candi adalah biara dengan lima sel diukir dari batu. Para tahanan kaki lima yang paling mungkin adalah pengasuh dari 'candi'. Ada pertapaan kedua dekat biara utama, yang terdiri dari ceruk di sekitar halaman tengah, yang mungkin telah melayani sebagai tempat tidur untuk mengunjungi peziarah. Untuk masuk ke bagian pengunjung candi harus melepas sepatu mereka.

Berada di daerah pusat, di mana "candi" yang diukir, Anda mungkin merasa bahwa Anda terlahir kembali kembali ke masa lalu. Tidak mungkin untuk menangkap semua keindahan sekitarnya ditemukan di tempat ini pada film. Dan Anda dapat dengan mudah membayangkan hidup di sini dalam pengaturan damai dan tenang, bergaul dengan orang-orang lokal yang menjual barang-barang kerajinan di sepanjang jalan setapak.

Tempat wisata lain yang diusulkan untuk ditambahkan ke Daftar Situs Warisan Dunia mencakup Taman Ayun di Mengwi Palace Temple - Kabupaten Badung, yang Taman Nasional Bali Barat di West Bali - Kabupaten Jembrana, dan Paddy Fields di Jatiluwih - Kabupaten Tabanan.
Back To Top