Upacara Galungan

Upacara Galungan
Upacara Galungan adalah upacara sakral yang memberikan kekuatan spiritual agar mampu membedakan antara kekuatan hidup yang berasal dari adharma dan mana budhi atma adalah suara kebenaran (dharma). Hal ini juga memberikan kemampuan untuk membedakan orientasi raksasa (asura sampad) dan orientasi Allah (Tuhan sampad). Harus disadari bahwa hidup bahagia atau kehidupan emo memiliki kemampuan untuk menguasai orientasi raksasa.
Galungan Upacara ini juga salah satu upacara agama Hindu untuk mengingatkan manusia secara ritual dan spiritual agar selalu memenangkan Dewi Sampad untuk menegakkan dharma melawan adharma. Dalam lontar Sunarigama, Galungan dan rincian upacara dijelaskan secara rinci. Mengenai arti dari ejeksi Sunarigama Galungan digambarkan sebagai berikut: samadhi Budha Kliwon Dungulan Ngaran Galungan patitis ikang janyana, galang apadang maryakena Sarwa byapaning IDEP

Artinya: Rabu PON (kalender Bali) nama Dungulan Galungan, satu-satunya titik tinggi spiritual untuk mendapatkan pandangan yang jelas untuk menghilangkan kekacauan setiap pikiran.
Dengan demikian, inti Galungan adalah menyatukan kekuatan spiritual untuk mendapatkan pikiran dan pendirian yang jelas. Kesatuan rohani dan pikiran terang di sini dalam bentuk dharma. Sementara semua kekacauan yang berpikir (byaparaning IDEP) adalah bentuk adharma.

Konsep Galungan Upacara
Dari konsepsi lontar Sunarigama inilah didapatkan kesimpulan bahwa hakikat Galungan adalah merayakan menangnya dharma melawan adharma. Untuk memenangkan dharma adalah serangkaian kegiatan yang dilakukan sebelum dan sesudah Galungan:
  • Sebelum Galungan disebut Sugihan Jawa dan Sugihan Bali. Kata sini mirip dengan Java di Jaba, artinya luar.
  • Sugihan Jawa: Berarti memurnikan Bauan Agung (bumi) di luar manusia. Sugihan Jawa dirayakan pada Wrhaspati Wage Wuku sungsang, enam hari sebelum Galungan.In yang lontar Sundarigama disebutkan bahwa pada hari Sugihan Jawa itu Pasucian kalinggania semua dewa pamrastista batara (menyucikan Allah, karena itu adalah penyucian semua bhatara). Pelaksanaan upacara ini adalah untuk membersihkan semua tempat dan upacara peralatan di setiap kuil. Sementara itu pada hari Jumat Kliwon Wuku Sungsang disebutkan:
  • Kalinggania amretista raga tawulan (Oleh karenanya menyucikan tubuh, masing-masing).
  • Sugihan Bali: Disebutkan menyucikan diri. Kata Bali dalam bahasa Sansekerta berarti kekuatan yang ada di dalam. Dan itulah yang disucikan.
  • Dalam Redite Paing Wuku Dungulan kepada Kala Tiga Wisesa bawah orang menjengkelkan. Jadi pada hari tersebut dianjurkan anyekung Jnana, artinya: mendiamkan pikiran yang akan dimasuki oleh Butha Galungan. Dalam lontar itu juga disebutkan nirmalakena (orang-orang yang pikirannya selalu suci) tidak akan dimasuki oleh Butha Galungan.
Pada hari Senin Pon Dungulan disebut Penyajaan Galungan. Pada hari ini orang-orang yang tahu tentang yoga dan samadhi melakukan pemujaan. Dalam lontar menyatakan, "Pangastawaning ngamong samadhi yoga."
Pada hari yang disebutkan Anggara Wage wuku Dungulan Penampahan Galungan. Pada hari ini dianggap sebagai hari untuk mengalahkan Butha Galungan dengan upacara utama adalah untuk membuat persembahan byakala yang disebut pamyakala lara melaradan. Sebagian besar orang saat ini sebagai korban penyembelihan hewan babi. Tapi arti sebenarnya adalah harus membunuh sifat kebinatangan yang ada dalam diri mereka. Demikian pula, urutan upacara yang mendahului Galungan.

Setelah Galungan adalah Kamis Umanis wuku Dungulan disebut Manis Galungan. Pada hari ini orang-orang mengingat kemenangan betapa indahnya dharma. Orang-orang pada umumnya melambangkan sukacita untuk mengunjungi tempat-tempat hiburan, terutama panorama yang indah. Juga saat mengunjungi kerabat.

Hari berikutnya adalah hari Sabtu Pon Dungulan disebut Guru Pemaridan hari. Pada hari ini, dilambangkan dewata kembali ke sorga dan meninggalkan hadiah dalam bentuk kadirghayusaan adalah hidup sehat panjang. Pada hari ini orang didorong cymbal menyampaikan kepada meraka dan matirta gocara. Upacara Barmakna, orang menikmati Dewa waranugraha.

Pada hari Jumat Wage Kuningan disebut Penampahan. Dalam lontar Sundarigama yang tidak disebutkan upacara harus dilakukan. Hanya direkomendasikan kegiatan spiritual di lontar Sapuhakena malaning jnyana (menghancurkan kekotoran pikiran).

Keesokan harinya, Sabtu PON disebut Kuningan. Dalam lontar Sundarigama disebutkan, upacara persembahan diimplementasikan harus di pagi hari dan terakhir upacara siang. Mengapa? Sejak tengah hari para dewa dan dewa Pitara "kata" kembali ke Swarga (dewa kacang mwah maring Swarga).

Dengan demikian makna Galungan dan Kuningan hal upacara eksekusi
Back To Top