Upacara Ngaben di Bali

Upacara Ngaben di Bali
Bali Ngaben Upacara Kremasi atau Upacara, adalah ritual yang dilakukan di Bali untuk mengirim almarhum untuk kehidupan berikutnya. Tubuh almarhum akan ditempatkan seolah-olah tidur, dan keluarga akan terus merawat almarhum sebagai tidur. Tidak ada air mata yang ditumpahkan, karena almarhum hanya sementara tidak hadir dan akan menjelma atau menemukan sisa terakhir di Moksha (membebaskan dari reinkarnasi dan kematian siklus).

Hari yang tepat dari upacara Ngaben selalu soal konsultasi spesialis pada hari upacara. Pada hari upacara, tubuh almarhum ditempatkan di dalam peti mati. Peti mati ini ditempatkan di dalam sarkofagus menyerupai kerbau (Lembu) atau dalam struktur candi (Wadah) terbuat dari kertas dan kayu. Kerbau atau kuil struktur akan dibawa ke tempat kremasi di prosesi. Prosesi ngaben tidak berjalan dalam garis lurus. Hal ini membingungkan roh jahat dan menjauhkan mereka dari almarhum.

Ngaben adalah pada upacara yang paling penting di Bali. Karena tubuh manusia terdiri dari 10 elemen dasar. Satu 5 unsur yang kita sebut sebagai Panca Maha Butha atau elemen lima kosmos makro: Pertiwi (tanah), Apah (air), Teja (api), Bayu (udara) dan Akasa (ether atau ruang). Dan 5 lainnya kenangan elemen yang kita sebut sebagai Panca Tan Matra yang merupakan lima unsur yang mempengaruhi kita dari rasa kami yang terdiri dari: Ganda (dari hidung atau bau), Rasa (dari lidah), Rupa (dari mata) , Sparsa (dari arti kulit), Sabda (dari telinga).

Setelah semua telah terbakar dan mengkremasi masih ada langkah lain karena atman atau jiwa yang masih memiliki bagian lain dari unsur yang perlu dihilangkan yang kita sebut Panca Karmendria atau lima dosa besar yang kita lakukan. Panca Karmendria terdiri dari: Padendria (dosa yang datang dari jalan hidup kita), Payundria (dosa yang berasal dari makanan kita dalam kehidupan), Panendria (dosa dari tangan kami dibuat), Upastenindia (dosa dari perilaku seksual kita), dan Wakindriya (dosa dari ucapan kita atau mulut kita). Upacara untuk "menghapus" dosa mereka adalah yang kita sebut sebagai "Nyekah"

Ini tidak berarti bahwa kita akan bebas dari dosa mereka setelah upacara Nyekah, tetapi sebenarnya adalah rekap dari dosa kita. Dan hasilnya akan menjadi laporan yang "atman" atau roh memiliki yang akan mengakibatkan apakah dia akan bereinkarnasi atau tidak. Ini laporan itu sendiri yang kita sebut sebagai Karma Wasana. Jadi "Ngaben" pada dasarnya membantu atman untuk mencapai / statusnya sebagai cepat mungkin untuk "Brahman" atau Tuhan ke tingkat berikutnya dan ada beberapa lapisan "wrapper" yang perlu menghapus dengan melakukan Ngaben dan Nyekah upacara.

Dan bagi orang-orang yang masih hidup, Ngaben dan Nyekah yang Filosifi baik mengingatkan kita untuk selalu menciptakan karma baik dalam hidup. Jadi laporan kami atau Karma Wasana dapat membawa kita ke Moksatham jagadhita Ya Ca Ithi Dharma atau bebas dari reinkarnasi. Ini juga menunjukkan kepada kita bahwa Hindu bukan tentang mendapatkan surga tapi bagaimana menjadi satu dengan Brahman atau Tuhan.
Back To Top