Bali Ogoh-Ogoh

Bali Ogoh-Ogoh
Bali Ogoh-Ogoh sangat identik dengan Hari Raya Nyepi di Bali. Dapat dikatakan bahwa ogoh ogoh adalah acara yang paling menarik di antara serangkaian Nyepi Upacara. Ogoh ogoh yang diarak di malam Pengrupukan, yang merupakan hari sebelum Tahun Baru Saka atau disebut Hari Raya Nyepi. Ogoh-ogoh yang penampilannya sangat menakutkan biasanya diarak keliling desa atau kota dengan Banjar atau masyarakat desa tradisional yang didominasi oleh pemuda.

Ogoh ogoh adalah semacam patung / boneka raksasa yang terbuat dari bahan ringan seperti kombinasi kayu, bambu, kertas, dan styrofoam sehingga mudah untuk diangkat dan diarak. Dengan perkembangan atau teknologi dan bahan, orang lebih suka menggunakan styrofoam karena kemudahan ringan dan untuk diukir dan diproses, tapi tentu saja harganya lebih. Ogoh-ogoh yang dibuat dalam bentuk Bhuta Kala atau roh-roh jahat dan makhluk yang suka mengganggu kehidupan manusia. Bhuta Kala biasanya dilambangkan sebagai makhluk raksasa / Rakshasa dengan penampilan menakutkan dan ganas. Bhuta Kala adalah jenis makhluk jahat yang dimiliki alam yang buruk di dalamnya. Dalam Hindu dan mitologi Buddha, dikatakan bahwa kata "rakshasa" berarti "kekejaman", yang merupakan kebalikan dari kata "raksha" yang berarti "ketenangan". Dengan memamerkan ogoh-ogoh dan pada akhirnya membakar atau menghancurkannya, diharapkan bahwa mereka keburukan bisa dijauhkan dari umat manusia.

Selain mengambil bentuk Raksasa, ogoh ogoh juga sering dilambangkan dalam bentuk lain seperti makhluk mitologi seperti Garuda, naga, dan sebagainya, dan bentuk Allah dan Dewi seperti Tuhan Siwa, Ganesha, atau Durgha. Saat ini, bahkan ada ogoh ogoh yang menggambarkan orang-orang terkenal, selebriti, atau penjahat. Meskipun menghibur, sebenarnya hal ini sedikit melenceng dari konsep ogoh ogoh yang harus menunjukkan makhluk jahat mitologi. Namun, beberapa seniman yang menciptakan semacam ini ogoh-ogoh berpendapat bahwa sekarang orang juga didominasi oleh roh jahat dan melakukan begitu banyak hal-hal buruk seperti teroris atau koruptor. Mereka berpikir bahwa mereka keburukan juga harus dihancurkan dan dijauhkan dari manusia.

Sejarah Ogoh ogoh
Nama ogoh ogoh diambil dari Bali "ogah-ogah" yang berarti sesuatu yang terguncang. Bahkan, ketika ogoh-ogoh yang diarak keliling itu selalu terguncang oleh pembawa ogoh ogoh untuk membuatnya terlihat seperti bergerak atau menari. Selain itu, pose satu ogoh-ogoh dengan yang lain berbeda dan berbagai, sehingga masing-masing akan memiliki gerakan yang berbeda ketika terguncang. Bahkan, sekarang dengan perkembangan teknologi, banyak ogoh-ogoh dapat pindah dibantu oleh mesin atau alat-alat lain.
Ada begitu banyak versi sejarah ogoh ogoh di Bali. Beberapa orang berpendapat bahwa ogoh-ogoh telah dikenal sejak era Dalem Balingkang (kerajaan Bali kuno). Pada saat itu, ogoh-ogoh digunakan dalam prosesi Pitra Yadnya atau disebut Ngaben. Ada juga argumen lain menyatakan bahwa keberadaan ogoh-ogoh ini terinspirasi oleh tradisi Ngusaba Ndong-nding dari Selat Village, Karangasem yang juga digunakan tokoh yang sama untuk mengusir roh jahat.

Pernyataan lain adalah bahwa Barong Landung adalah salah satu mengilhami penciptaan ogoh ogoh. Barong Landung adalah jenis barong raksasa yang merupakan manifestasi dari raja kuno menakutkan dan ratu bernama Raden Datonta dan Sri Dewi Baduga. Namun, fakta yang paling pasti adalah bahwa ogoh-ogoh itu mulai diberi nama "ogoh-ogoh" sejak tahun 1980-an. Pada saat itu, itu juga pertama kalinya Nyepi termasuk dalam daftar libur nasional. Kemudian, Bali mulai menciptakan sosok onggokan yang disebut ogoh-ogoh di beberapa bagian dari Denpasar. Setelah itu, budaya ini menyebar lebih luas ke seluruh Bali dan kemudian juga pertama terlibat dalam parade Pesta Kesenian Bali XII (Bali Festival Seni XII).

Ogoh ogoh Festival
Biasanya, sebelum malam Pengrupukan, festival ogoh-ogoh akan digelar di Taman Puputan Denpasar. Ogoh-ogoh yang bisa masuk ke dalam acara ini dipilih dari beberapa wilayah Denpasar. Acara ini terus untuk menghormati dan menghargai penciptaan ogoh-ogoh yang memiliki seni tinggi dan nilai tema. Ogoh ogoh yang masuk festival ini tidak sembarangan diambil, karena mereka telah mengalami proses seleksi. Ini ogoh-ogoh harus memiliki nilai seni yang tinggi, tema, dan hiburan.

Tema yang biasanya digunakan adalah sekitar kisah Wayang (Ramayana atau Mahabaratha) cerita Hindu lain. Selain itu, ketika mereka tiba di daerah Catur Muka Crossroad Puputan, yang angkat dan awak mereka harus menunjukkan pertunjukan tari atau objek yang menceritakan kisah atau tema ogoh ogoh mereka di depan para juri.

Ogoh ogoh di festival Puputan biasanya digelar beberapa jam sebelum Sandi Kala atau malam. Setelah overs festival, Pengrupukan malam dilanjutkan dengan parade ogoh ogoh dari desa-desa atau banjar di sekitar kawasan Denpasar. Kabupaten lain di samping Denpasar seperti Gianyar, Tabanan, Buleleng atau, ogoh ogoh festival juga secara berkala diadakan. Namun, terkadang festival tidak dilakukan di Pengrupukan, tetapi dalam peristiwa tertentu seperti ulang tahun Town, dan sebagainya.
Back To Top