Ubud Raya Palace

Ubud Raya Palace
Puri Saren Ubud (Ubud Palace) adalah Ubud Raya Palace dengan rumah-rumah tradisional Bali yang indah sebagai tempat tinggal dari Ubud King. Hal ini diatur di pusat Ubud Bali dengan pasar seni tradisional hanya di depan itu dan ditemukan oleh Ida Tjokorda Putu Kandel yang telah diperintahkan dari tahun 1800 - 1823. Ubud Royal Palace merupakan pusat kehidupan budaya seni, sementara pasar tradisional adalah simbol dari penduduk ekonomi lokal. Keberadaan Puri Ubud sebagai istana dilengkapi oleh Wantilan / auditorium yang merupakan bangunan besar ruang pertemuan dan pohon beringin sebagai tempat berlindung di siang hari. Pasar tradisional adalah tempat ekonomi masyarakat dan keberadaannya selalu berbatasan dengan istana sebagai pusat kehidupan budaya artistik. Ini berarti bahwa pertemuan kedua tiang menggambarkan dinamika masyarakat dan kehidupan kerajaan.

keluarga yang berkuasa kerajaan Bali berjalan sejauh abad ke-10 tapi tidak sampai 1300 bahwa mereka menjadi historis terkenal. Pada 1343, Kekaisaran Majapahit memegang setelah raja Jawa mengalahkan raja Bali. Pemerintahan mereka menandai kedatangan budaya Jawa Hindu, yang masih terlihat saat ini dalam arsitektur, seni, sastra, tari dan teater.
Beberapa desa Bali tetap jauh dari perubahan ini, bagaimanapun, dengan kebangkitan Islam di seluruh Indonesia, Kekaisaran Majapahit akhirnya jatuh dan Bali merdeka pada akhir abad ke-15. Banyak bangsawan Jawa dan anggota kunci dari masyarakat kreatif berlindung di pulau dan periode menjadi dikenal sebagai Bali Golden Age.

Ubud telah menjadi "kota kerajaan" selama lebih dari seratus tahun. Penghulunya, yang bergelar "Tjokorda" atau "Agung" masih tinggal di istana tradisional, yang disebut "Puris". Perlu diketahui, bahwa setiap tempat yang disebut "puri" bukan istana kerajaan. Kata telah digunakan cukup bebas dari terlambat. Juga perlu diketahui bahwa tidak ada satu istana di Ubud, tapi banyak, sebagian besar dari mereka berkerumun di sekitar utama jalan lintas dekat pasar Bud. Ada beberapa lainnya "royal" kota di wilayah Bud, juga, dengan istana-istana mereka sendiri, yang sebagian besar memiliki hubungan keluarga dekat dengan Bud Tjokordas. Sebuah web dari koneksi dikelola oleh pernikahan insidental dan diatur di antara keturunan masing-masing pangeran di Sayan, Pejeng, Singapadu, Peliatan, dan puri Payangan ini.
Back To Top